Beranda > FOTOGRAFI > Main Light, Fill in dan Mix Light

Main Light, Fill in dan Mix Light

Diskusi si miyak tanah (mitah) dengan si bensin tentang siang bolong pakek flash di kos-kosan pinggir sawah yang luas membentang…diatas kursi yang terbuat dari selonjoran bambu yang cuman diikat dengan paku.

Mitah : sin kemarin pas pembukaan FKY (Festival Kesenian Yogyakarta) aku kemarin liat ada orang motret pakek flash di siang bolong… sekitar jam 12 ampek 3 an gitu
Bensin : hmmmm…
Mitah : hooh orangnya agak gila kali yah… kan udah terang kenapa malah ditambah flash, apa ndak malah over.. dasar tukang foto amatiran (batin mitah dalam hati melihat kejadian itu)
Bensin : hmmm… (sambil menghisap rokok dan menyeruput kopi panas di siang bolong juga)
Mitah : heh dijawab dong… kok malah hmmm ha hmmm terus dari tadi.. gimana pendapatmu sin…. Mentang-mentang harga bensin naik kamu males ngomong yah…
Bensin : gini mit… kamu tau main light atau mix light atau fill in…
Mitah : yah tau dong… itu kan kata-kata dari Negara Inggris kan hehehe…
Bensin : kok pinter kamu!!! Dasar geblek… anak SD aja tau kalo kata-kata itu bahasa Inggris. Yang aku maksud pengertian dari itu… tau ndak??
Mitah : hehehe ndak tau, yang aku tau artinya ada kata cahayanya hehehe…
Bensin : bener kalo untuk anak SD…  jadi gini dalam ilmu lighting ada main light = sumber utama, Fill in = cahaya pengisi dan Mix light = cahaya gabungan antara main light dengan fill in dan yang lainnya, tapi kayaknya masih banyak yang lain kok…. Hehehe ilmu ku masih tahapan itu tok
Mitah : oh itu toh artinya… nah terus piye???

Bensin : nah tukang foto yang kamu liat di siang bolong itu berati dia paham tentang tata cahaya, kalo bahasa kerennya dia paham tentang rumus zone system tentang tingkatan cahaya.
Mitah : wah berarti dugaan ku salah ya.. tak kita dia malah tukang foto amatiran…
Bensin : iya tah.. penggunaan flash pada siang bolong sangat bermanfaat sekali untuk menghasilkan dimensi dalam foto…
Mitah : trus gimana caranya
Bensin : sebentar yang kemarin kamu liat itu di FKY itu orangnya kayak apa
Mitah : hmmm tingginya ma kurusnya kayak kamu tapi kepalanya tutupan kain, trus pakek kacamata item kayak pilot, kalo mukannya ndak liat sih
Bensin : kain tutup kepalanya itu warnanya pink yah, trus dia pekek baju tanpa lengan warna putih, trus pakek celana pendek banget
Mitah : hooh… kok tau
Bensin : yah tau dong itu kan aku hehehe
Mitah : masa iya
Bensin : iya itu aku
Mitah : walah kamu toh sin kok dandanamu ndak biasanya kayak seniman aja
Bensin : yah tergantung situasi dan kondisi dong… kalo pas lagi nyeni bajunya juga nyeni, kalo lagi ngemall bajunya juga gaul dong hehehe
Mitah : trus piye pengguaannya..

Bensin : yah itu tergantung jadi kalo kemarin aku itu menggunakan mix light (gabungan cahaya) main light nya adalah matahari dan fill in nya aku gunaan flash.. tapi juga kemarin aku gunakan sebaliknya
Mitah : oh gitu toh… lha emang bisa po mataharinya sebagai fill in dan flashnya sebagai main light…
Bensin : hohoho tentu bisa sekali…..
Mitah : gimana caranya??
Bensin : coba aja flashnya di overin dikit trus pakek speed nya tinggi trus bukaannya paling kecil. Nah tapi disini kalo flash kita ndak bisa high speed juga ndak bisa. Soalnya untuk membuat matahari sebagai fill in musti speed sinkro flashnya harus tinggi paling  minimal menurut saya digunaain pada speed 1/500.
Mitah : oh berarti membuat siang jadi kesan malem itu cuman digituin juga yah
Bensin : hooh tah jadi cuman maini speed tinggi trus bukaan F bikin kecil aja jadi nanti dominasi cahaya di pada flash trus mataharinya sebagai fill in. nah flash juga bisa digunakan menjadi fill in yang berfungsi untuk mengisi cahaya yang terkena bayangan keras… misalnya kalo memotret jam 12 dan matahari tepat di atas kepala kita maka bayang kuat terjadi di bawah hidung, bawah bibir, bawah dagu… agar bayangan tidak keras dan detail masih kelihatan maka bisa gunaain flash….

Banyak orang bilang kalo motret itu jangan pada siang hari soalnya jelek… tapi orang yang bilang itu ndak melanjutkan logika kenapa jangan motret di siang hari. Padahal kalo kita tahu tata cahaya/ilmu lighting siang hari maupun malam hari sama saja karena semuanya memiliki kelebihan dan kelemahan. Itu tugas kita mengetahui kelebihannya dimana dan bagaimana menutupi kekurangannya.. hehehe fotografi itu bukan ilmu njepret tapi ilmu cahaya, melihat dan merasakan serta menggunakan CAHAYA. Memang kalo motret siang hari itu memiliki bayangan yang kuat… tapi kan kita bisa menutupi dengan flash atau reflector atau bisa motretnya jangan di cahaya langsung misalnya di bawah pohon rindang trus sapa bilang siang hari ndak bisa maini teknik back light, atau front light atau side light… semua itu bisa dilakukan pada siang hari. Membuat backlight siang hari coba tukang fotonya motret dari bawah model trus modelnya suruh merunduk kayak sholat itu pasti bisa menghasilkan backlight atau membuat frontligth suruh aja modelnya tiduran trus tukang fotonya dari atas, begitu juga dengan sidelight.. semua tergantung pinter-pinternya fotogafer melihat cahaya… bukan terus kita menyalahkan tuhan. Begitu tah… gimana paham ndak maksudnya….

Bensin : Tah… paham ndak…
Bensin : (panggil bensin sekali lagi).. tah paham ndak. Penasaran kok ndak ada jawaban mitah yang ada dibelakangnya…
kaget setengah mati ternyata mitah ndak ada di belakang bensin yang sedang bercerita..
Jengkel setengah mati dalam batin bensin dia bertanya kok di tinggal pergi ma mitah… hampir semua nama hewan dikebun binatang keluar dari mulutnya…
10 menit berlalu bensin masih duduk diatas kursi bambu melihat luasnya sawah tiba-tiba mitah dateng dengan lari menuju bensin.. lalu dengan garang bensin berkata pakek nama hewan kebun binatang.
Bensin : dari mana lu **bi aku cerita ini panjang lebar malah km kabur
Mitah : sory sin sory sin tadi aku sakit perut ampek mencret dicelana trus aku lari kebelakang
Bensin : hmmmm sial… bau…
Mitah : trus sampek mana cerita sin…
Bensin : udah sampek sapiteng… jawab bensin sambil meninggalkan mitah.

Kategori:FOTOGRAFI
  1. Agustus 25, 2013 pukul 1:10 pm

    ikut nimbrung dikit ah… boleh ya..🙂 udah cakep banget ms robby penjelasan tentang tele dimalam hari,,.. (y) terkadang alat yang mahal bukan hal utama, dengan alat yg mahal memudahkan untuk melakukan pemotretan,. yang sudah dijelaskan sm ms roby di atas tentang kamera ada 2 perbedaan, yang pertama full frame dan non full frame.. jelas kemampuan full frame dalam menggunakan ASA tinggi sangat aman, karna dari ukuran sensor pun berbeda.. untuk lensa perlu kita pahami juga, tele yang berada di pasaran banyak ragamnya, tentunya kita harus tau spesifikasinya.. mungkin tele yang digunakan memiliki diafragma bukaan yang besar, jadi cahaya yang di tangkap pun banyak.. sehingga cenderung aman dalam melakukan pemotretan di malam hari, ditambah lagi dengan adanya VR atau IS ( Canon ). #indahnyaberbagi🙂

  2. Agustus 8, 2008 pukul 1:13 pm

    hehehe jangan di masukin kehati yah mas robby kan cuman becanda kok saya…

    setuju mas robby… semua boleh dan ndak ada yang salah dalam fotografi, yang ada cuman orang yang menyalahkan dan membenarkan…

  3. Juli 29, 2008 pukul 12:31 am

    Heheheh…
    Jangan gt, tanganku kaya tripod dunk >_<.
    Banyak faktor lo, kan liat2 lensanya ama tujuannya mau motret apa juga, kalo lensanya uda ada VR(nikon) or IS(Canon), lensa Tele juga bisa koq di pake malem2 tanpa tripod. Tergantung ama Body juga,ex: pake D300, pake lensa panjang VR, lighting hanya cahaya bulan iso 1600/3200, nda ada noise blasss \(^_^)/.
    Kerasa banget koq bedanya dengan atau tanpa VR(aq pemakai Nikon), shakenya bener2 diminimalisir atau bahkan dihilangkan, walaupun tetap tdak bisa mengalahkan penggunaan tripod dengan slow speed😀.
    Teknik pernafasan juga pengaruh lo, teknik pernafasan yang benar bisa meminimalisir tremor pada tangan. CMIIW

  4. Juni 24, 2008 pukul 2:23 pm

    weduh kurang tau tuh mas… mungkin tangannya udah kayak tripot kali yah hehehe…

  5. Juni 24, 2008 pukul 12:53 am

    Kalau ada orang pakek lensa panjang-panjang pas lagi gelap malam gimana lagi tuh ceritanya Pak Minyak? Apa malah ga goyang habis tuh fotonya?

    *baru lihat kemarin orang kaya gitu. Asli bikin gw bengong.

  6. Juni 22, 2008 pukul 3:55 pm

    Nice Blog
    Please visit Me Back At http://www.indonesian.co.nr

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: