Beranda > FOTOGRAFI > Pentingnya Penggunaan AE Lock Untuk Metering Pencahayaan

Pentingnya Penggunaan AE Lock Untuk Metering Pencahayaan

“Itu tombol di buat dikamera bukan untuk pajangan aja tapi untuk digunakan”, kata teman yang menyindir photograper lainnya hehehe… Gimana judulnya terlalu berat yah kayaknya… hehe habis mau pakek bahasa guyonan bingung ngistilahin di bahasa sederhananya e.

Begini lightmeter tidak berguna jika kita paham penggunaan AE lock (auto eksposure button/tombol kunci pencahayaan) tentu lebih akurat. Kita musti aktifkan dulu menggunakan fungsi AF point (titik auto focus) terlebih dahulu, di set satu titik aja untuk focusing (liat di lubang bidik kamera, trus itu ada titik-titik merah ketika kita mencet setengah tombol jepret, tanda untuk focus) nah itukan ada banyak buat aja deh satu aja.

Trus gunakan fasilitas AV (aperture value/prioritas diafragma) kalo ini pada kamera canon kalo Nikon saya lupa e. Mari kita buat tulisan ini model diskusi hehe sekalian latian nulis novel:
“diskusi antara si kopi dan si rokok disaat siang hari dengan hidangan kopi hitam dan rokok mild. Kopi adalah nama orang yang ngajarin, trus si rokok orang yang bertanya”

Rokok : om kop… pentingnya apaan sih…
Kopi : pentingnya yah untuk ngukur pencahayaan
Rokok : lha kan pakek lightmeter bisa…
Kopi  : emang bisa tapi kan itu sering ngaco… lagian itu cahaya rata-rata menurut kamera.. coba kalo ndak percaya coba motret pas kondisi cahaya kontras (gelap dan terang) hasilnya jeprettttt… ambyar…. padahal itu dah sesuai dengan pengaturan lightmeter yang bener
Rokok : ooh gitu yah berarti salah dong pakek lightmeter
Kopi : ndak juga.. tapi kan kamu fotografer mustinya kamu jeli melihat cahaya, merasakan cahaya dan menggunakan cahaya bukan cuma jagoan ngedit di sotoshop
Penulis : tulisan ini semata-mata untuk goyonan belaka bukan untuk menyindir sesama profesi… seperti tulisan diawal acara sinetron itu lho
Rokok : weduh… melihat, merasakan dan menggunakan cahaya huhhhh… kata-kata yang keren tuh om kop. Terus apa hubungannya…
Kopi : heheh sebenarnya ndak ada hubungannya cuman biar keren aja…
Rokok : so…. (uhh nyebelin banget gayanya om kop batin si rokok)

Kopi : penting sekali karena kamu bisa menjadikan fotomu normal, under dan over hanya dengan mengarahkan titik focus pada cahaya yang ada dalam frame di jendela bidik kameramu.
Rokok : ah masa sih om… om kop pasti becanda…
Kopi : yaelah… mau diajarin ndak!!! ini saya serius banget sampek-sampek kopi habis 2 gelas dan rokok ndak berhenti dari tadi tauuuuuu… udah manut aja dulu toh… oke…
Rokok : halah gitu aja marah… oke om kop… oke…

Kopi : hmmmmm (sambil menghisap rokok lagi)
Jadi gini, lebih enaknya kamu gunain fasilitas AV trus gunaain titik focus nya satu aja trus lihat objek di dalam jendela bidikmu… lalu lihat objek kamu ada yang terang banget ndak…
Rokok : ada om kop… ada..
Kopi : fokusin ke tempet terang banget itu lalu kamu pencet tombol AE lock….
Kopi : sudah….
Rokok : sudah om… sudah.. terus diapain om (tanya si rokok dengan posisi bidik objek halaman rumah nya pada jam 12 siang)
Kopi : (dengan nada kesal) goblok… yah tinggal di jepret blog…
Rokok : yeeee… tanya gitu aja kok pakek nada tinggi jawabnya (tanpa melihat si kopi)…
Sudah om… udah tak jepret…
(langsung seketika si kopi bilang pada si rokok yang akan melihat preview pada kameranya)
Kopi : pasti hasilnya under banget yah….
(si rokok terkejut dan tidak percaya padahal sama-sama belum melihat hasil peview di kamera punya si rokok sedang loading)

Rokok : bener om bener… kok bisa tau padahal kan om kop ndak tau apa yang aku foto kan.
Kopi : lha saya…. Hehehe (dengan sedikit cengar cangir si kopi menjawab)
Rokok : ajarian om logikanya….
Kopi : bagus sekali kata-kata mu pakek logika… bener sekali kok (singkatan nama si rokok) jadi… fotografi memang permainan logika pada dasarnya tapi saat dilapangan logika ndak bisa diterapkan karena intensitas cahaya berbeda-beda. Begini logika kok… AE lock adalah untuk penguncian cahaya yang akan digunakan dan penggunaanya menggunakan titik focus yang diarahkan pada daerah gelap atau terang atau daerah abu-abu. Jika penguncian di daerah itu terang banget akan menghasilkan exposure nya under dan jika sebaliknya jika penguncian itu di daerah gelap banget akan menghasilkan exposure nya over. Nah gimana cara menormalkannya yaitu dengan cara mencari cahaya yang tengah-tengah (daerah abu-abu) dari cahaya over dan cahaya under yang artinya normal
Rokok : oh gitu toh…
Kopi : hooh.. seperti itu jadi itu dibuat dari pabriknya bukan cuman sekedar pajangan aja biar kelihatan banyak tombolnya tapi itu alat yang sangat penting untuk pencahayaan
(si kopi nyidir si rokok dengan bahasa yang nyelekit)

Rokok : hehehe kok tau kalo selama ini saya ndak pernah pakek
Kopi : Yah tau lah kan hasil fotomu kan ndak ada highlight, mid tone ama shadownya, jadi tak simpulkan kamu ndak pernah melihat cahaya, merasakan cahaya dan penggunaan cahaya.
(keluar gaya sombongnya padahal si kopi baru aja baca tulisan yang di tulisan disini tadi malem)

Penulis : oh cara gunainnya setelah pencet tombol lock terus kamu cari fokusnya terserah berpindah area tapi jangan jauh2 pindahnya (AE lock akan tetap terkunci walau kamu pindah focus, jika mau pindah AE locknya tinggal kamu pencet ulang. penggunaan AE lock akan lebih sempurna jika diataur intensitasnya dengan Kompensasi AV -+ nya.

Kategori:FOTOGRAFI Tag:
  1. Juni 7, 2014 pukul 10:36 am

    tulisannya sederhana n kocak. asik banget bacanya:)

  2. Enggih
    Juli 27, 2013 pukul 9:25 pm

    mkasih Om,,,tulisanny sederhana tv kena banget Om..hahahaha😀

  3. roni daud
    Juni 16, 2012 pukul 10:40 am

    keren Om.. lumayan sedikit ngerti.. musti langsung praktek memang… matun nuhun yak,,

  4. uungferi
    September 24, 2011 pukul 10:27 pm

    wahhhh mantabhhh om…

  5. Mei 16, 2008 pukul 6:49 pm

    ndak ada yang bagus e om pas dilempuyangan hehehe… udah kesorean tuh…

  6. Mei 16, 2008 pukul 12:42 pm

    hihihi asik om tulisannya.. friendly banget deuh😀

    foto yang di lempuyangan kok belom diupload ni betewe?

  7. Mei 16, 2008 pukul 3:53 am

    lagi belajar det menulis dengan gaya yang sangat sedehana tapi bermanfaatnya…
    piye tulisanku det.. menurutku bahasanya sederhana sekali ndak det trus manfaatnya gimana det….

    sekedar cita-cita wae det blogku mau tak tulis semua tentang teknik2 fotografi biar menjadi referensi temen2…

    hehehe mau tak obral ilmu fotografi ku yang biasanya pada ndak mau ngasih tau ilmunya hehehe biar jadi blog pertama yang ngasih bocoran tentang ilmu foto hehehe… doakan det semoga berhasil…

  8. Mei 16, 2008 pukul 2:27 am

    waaah ini orang makin kreatif dalam menulis sukses brur

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: